22 Ogo 2010

KhaS BuaT InSaN Yang BerGeLaR "CikGu"


viDeo Ni dicipta Khas Oleh Kawan Baik Ku Untuk SemUa Insan Yang BerGelar "cikgu"...BerSempena Hari Guru TaHun 2010....terUtamanya kEpada Semau GUrU SeKolah meneNgah KeBaNgsaan TenDOng Yang Telah MenDidik Kami SeHingga Kami  BErjaya MenjeJakkan Kaki Ke MeNara Gading....Thanks Wahai Guru2 Sekalian..Jasamu Tetap Kami Kenang SamPai Bila2.....

21 Ogo 2010

..KaMi..GenerAsi HEbAT..


KenDeRaan KesaYangan Kami...Kami SayaNg Kamoo...wahai Bas..waLaupun Kamu xcantik Tapi kaMu banyak  BerJasa paDa Kami..Kerana kamu Lah ...ProGram Kami BerJaya...

Antara PeMandanGan SMKTS






KaMi GeneRAsi HeBaT...6-8 OgOs...di SMKTS...
sloT; Kita Boleh Buat...SloT Ni paLIng Best...
Antara fasilitatOr yang Terlibat...
ANtara GelagAk Para FasiLitatOr yang TenGah MEnGaJar Peserta Menyanyi lagu..aNok iTik XV Mandi dALam KOlam....bla..bla...hehehehe
SloT MataKu...HatiMU...caRi2...Cari Apa To Wahai aDikKu sayaNG....

AnTara guru-guru Sekolah MenenGah KeBAngsaan tanJung SepaT Yang TuruT sama manJayakan ProGram KamI GeNErasi HeBat.!!.. Thanks Wahai ciKgu2 SeKalian...
KaMi GenaRasI HebaT!!!!
MajLis PeraSmian Oleh
PenGetua SMKTS
 Obor malam KeBudayaan...Menggunakan Buloh dan tali sahaja...Cantik bangat bah....huhuhuuuhuu
daLam Keadaan Kelam Kabut MengurusKan ProgRam Kami Masih Sempat memBuat KeJUtan UntuK Tuan PeNgarah PrOgram Pada 8Hb..huhuhu...tapi yang Xbest Nya si Alfa X Terkejut Langsung...hehehe

 Antara PeMandanGan SepanJaNg Perjalanan Pulang......


Inilah Pakcik driver kami..hehe...thanks aYie Cz tolOng kami...hehehe...jaSaMu Tetap Di KEnang...hehehe







Antara gaya fasiliTator ApaBila KepenataN yang MelanDA...hehehe...KECian Mereka....Masing- masIng tEngah Dk Layan MimpI...hehehe








Setelah Hampir 3 jam Perjalanan..kami Berhenti Seketika di R&R Untuk mEngisi Perut Dan sOlat asar.....Time Nih SemUa Ngah lapOR....



To Dia Eh...gaya Gapo tO Fa Eh...aku Pun Xtau Nak cakap...Ni lah Antara Orang Kuat Dalam PRogram Pada Kali nie..Thanks fa...Saya Komooo Semua...

17 Ogo 2010

...Diari Silam.......



Begitu kelam malam yang suram, hatiku luluh dalam titisan air mata,
Melihat dirimu berjasad kaku, kelopak mataku mula menangis,
Saat terbayang ukiran senyumanmu, dihiasi tirai pelukan cintamu.

Wahai mutiara insan,
Engkau membesar umat dunia, tanpamu manusia binasa sengketa,
Semuanya lapar, dahaga, letih merana.

Dulu...
Saatku mula menangis engkau mengusap kepalaku,
Saatku ingin dilayar mimpi kau biarkan kuterlena disisimu,
Sanggup dirimu berjaga malam menemani diriku ditangisan malam,
Tepukan lembutmu menyambung semula mimpi indahku,
Saatku mula mengerti dunia,




Ketika mana mula menjejak langkah, menhadirkan diri ke alam persekolahan,
Engkau mengejutku agar bersolat, engkau siapkan pakaian untukku,
Sarapan terhidang hasil keringatmu, kulahap semuanya bersama kesyukuran,
Kau iringiku melangkah ke sekolah, memegang tanganku selembut kasih sayang,
Tidak kira panas atau sejuk, terik atau hujan, kau pegang tanganku dari rumah ke meja kelas,
Engkau pergi bersama doa, tinggalkan aku untuk belajar,
Datang semula menjemputku pulang, walaupun letih menyaluti tubuhmu.

Aku temuduga ke alam remaja, sedikit demi sedikit memahami dunia,
Engkau menyokong dari belakang, aku terus maju kehadapan,
Engkau membimbing setia disisiku, aku menyahut setulus ikhlasku,
Tapi kerana sikap berubah, setitik demi setitik hatiku bertompok hitam,
Aku mula berubah, engkau bimbang akan diriku, aku langsung tidak mempedulikanmu.

Aku mula terikut rakan, aku mula tinggalkan rumah, aku mula kehilangan adab,
Terjebak dalam kehinaan, dibelenggu hasutan syaitan,
Padahal ketika itu,
Engkau menangis siang dan malam, merapatkan kedua tanganmu,
Lantas mengucap kalimah ampun, dalam doamu kau ampuni aku,
Aku langsung tidak tahu.

Sedang aku bergembira, memikirkan keindahan perhiasan dunia,
Terbaca risalah rintihan seorang ibu, aku menghayati satu persatu,
Makin dibaca makin sayu, makin dihayati makin pilu,
Terasa sesuatu dibenak kalbuku, terbayang daku raut wajahmu,
Wajah suci berkulit bersih, berpakaian telekung serba putih,
Dalam mimpiku engkau hadir, melafazkan ucapan di lorong hatiku.

“Anakku.. ibu merinduimu...ibu amat mengasihimu..
Pulanglah kepangkuanku, rasailah sesuap air tangan ibu,
selesalah tidurmu dalam usapanku, bangunlah bersama suara ibu,
Anakku.. ibu sudah tua,
Dari kecil ibu membelaimu,
Ibu rindu ucapan sayangmu, ibu rindu ukiran senyumanmu,
Ibu rindu kelembutan tanganmu, ibu rindu suara manjamu,
Kembalilah.. kembalilah kepada ibu..”

Satu malam ibu dikunjungi jiran,
Menolong menyediakan ketupat raya, dihidangi juga rendang yang kusuka,
Engkau jahitkan baju untukku, mengharap kupulang memakai pakaian baru,
Walaupun bertahun-tahun kau ulangi perkara sama, mengharap aku pulang bersama,
Walaupun bertimbun baju baru, baju yang masih berbau wangi,
Engkau tetap menjahit baju baru, semata-mata menunggu kupulang,
Jiran menyifatkan anakmu ini jahil, engkau membelaku seperti ku disisi,
Jiran memaki anakmu ini, engkau menafikan semua itu,
Semuanya kerana aku anakmu, yang tidak pernah pulang menjenguk ibu,
Tapi kau pertahankan aku, seperti aku sedang memeluk anggotamu.

Aku tersedar dari bayangan, ingati semula kayangan indah,
Sinaran wajahmu terangi malam, harum mewangi kelilingi mahligai,
Bulan purnama kembali suram, menambah luka terulit duka,
Aku ingati kesalahanku, aku sesal perbuatanku, menjauhi ibu mendekati nafsu,
Sudah lama tidak mendengar suara ibu, suara yang mengejutkan aku,
Suara yang memujukku, suara yang pernah bersyair sebelum tidurku,
Sudah lama aku tidak melihat ibu, dari remaja hingga bekerja,
Apakah ibu sihat, atau ibu sebaliknya.

Perasaan hiba menemani aku, dalam perjalanan pulang menuju ibu,
Tidak terasa perlahan atau laju, juga pandu ataupun tidak,
Segalanya kerana ku merindui ibu,
Aku mula mencari halaman di situlah kenangan bersama ibu,
Terpandang kiri dan kanan, aku dikelilingi ingatan lalu,
Sawah itu kuditemani ibu, pohon itu kuditemani ibu,
Sungai itu kuditemani ibu, tiada tempat lain yang tiada ibu,
Ibu benar-benar menyayangi diriku.

Oh, ibu!!!!
Aku sudah sampai ke mahligaimu, mahligai yang pernah kubersemayam di dalamnya,
Mahligai yang meninggalkan seribu kenangan silam, kenangan manja, kenangan pahit,
Kenangan manis, kenangan yang terindah dalam kehidupan,
Tapi mengapa? Mengapa ramai yang mengunjungi ibu? Adakah ada kenduri di sini?
Ataupun ibu ingin menyambut kepulanganku mungkin ibu gembira aku sudah pulang,
Aku dekati muka pintu, tapi aku berasa hairan, mengapa terlalu ramai?
Mengapa ada bulatan manusia? Mengapa ada bacaan Yaasin? Apakah semua ini?
Apa yang sedang berlaku? Dimanakah ibu?

Kakiku melonjak tiga langkah, mataku tertumpu satu jasad, hidungku terbau kasturi mewangi,
Telingaku terdengar ayat-ayat Yaasin,lisanku terdiam wajahku pucat,
Apa benarkah yang aku lihat? Harapku bukan pada saat ini,
Harapku bukan sekarang, mengapa saat kupulang ini yang terjadi?
Satu jasad tidak bernyawa, dibaluti kafan putih, dikelilingi insan tidak dikenali,
Apakah ibu sudah mati? Apakah ibu tinggalkan aku kini?
Apakah ibu tidak berjumpa lagi? Insan mulia penuh budi.

Ibu mengapa kau tinggalkan aku? Apakah engkau sudah tidak sudi melihat diriku?
Apakah engkau sudah tidak sudi mendengar suaraku?
Apakah engkau sudah tidak sudi membelai tanganku?
Apakah engkau sudak tidak sudi mengucapkan sayang padaku?
Ibu, jawablah soalanku.



Ibu..
Kini aku sedar akan kasihmu padaku,
Perit hatimu menunggu kupulang, hampir lapan belas tahun ku tinggalkan dirimu,
Tapi aku tidak berdaya, menahan peritnya hatiku menunggu kepulanganmu,
Padahal baru satu purnama kau meninggalkan aku, membiarkan diriku belayar sendirian.

Ibu..
Aku rindu suapan air tanganmu, aku rindu usapan dikepalaku,
Aku rindu suara lunakmu di awal pagi, aku rindu lirikkan senyumanmu,

Ibu..
Ketika kecil aku sering menyusahkanmu,
Aku minta mainan, kau carikan untukku,
Aku minta pakaian, kau carikan untukku,
Aku minta makanan, kau carikan untukku,
Aku minta kasihan, kau berikan padaku,
Aku mintakasih sayang, kau berikan padaku,
Berjuta perkara aku minta padamu,
Tetapi aku lupa bahawa engkau juga meminta kepadaku,
Bukan sepuluh, bukan seribu,
Tapi Cuma satu.. iaitu kejayaan.


Ibu..
Dulu kau melahirkan aku, kau menyusui aku, kau membelaiku,
Kau mengusap dahiku, kau mendidik aku, segalanya terbayang di langit biru,
Kotak cintaku terbang, terbang kesyurga mencari ibu,
Cintaku menyentuh tanganmu ibu, tangan itulah yang membelai diriku,
Cintaku menyentuh lembut bibirmu, bibir itulah yang mencium pipiku,
Cintaku menyentuh kelopak matamu, mata itulah yang menusuk kalbuku,
Cintaku menyentuh sekeping hatimu, hati itulah penawar kehidupanku.

Ibu..
Inilah warkah terakhir buatmu,
Inilah risalah terakhir buatmu,
Inilah surat cinta terakhir untukmu,
Akan kusemadikan warkah ini dalam diari silamku.

Ibu.. maafkan aku..

...Cinta Yang Paling Agung.....

 
 
Hari ini merupakan hari pertama aku menjejakkan kaki ke menara gading. Menitis air mata tatkala sebahagian impian dan cita-cita menjadi kenyataan... Keseronokan dalam menjalani minggu orientasi amat terasa walaupun kepenatan. Aku juga seronok dapat berkenalan dengan ramai kawan-kawan baru dari luar. Merekalah sahabat yang menemani perjuangan dalam mencari ilmu dalam mengejar cita-cita...
 
Dalam mengejar cita-cita, aku sebagai muda remaja tidak lari dari perasan suka dan ingin disayangi oleh insan yang bergelar kekasih. Sungguh mengasyikkan sehingga aku lupa siapa diriku dengan Pencipta. Namun pelajaran tetap ku utamakan. Tanpa Rahmat-Nya pasti aku tidak berjaya. Sebagai manusia aku tidak lari dari membuat kesilapan. Satu persatu aku abaikan tanggungjawab sebagai hamba Allah. Aku mulai keluar berpegang tangan dengan lelaki yang bukan muhrimku. Aku lebih suka berkawan dengan lelaki. Bagaikan satu kebanggaan bila duduk bersama mereka. Aku juga sudah pandai keluar tidak menutup aurat dan aku selalu menderhakai ibu bapaku. Aku selalu memandang rendah kepada bapaku dan selalu memuji kekasihku lebih baik dan bertanggungjawab.
 
Kini telah hampir 5 tahun aku meninggalkan kampus dan telah bekerja. Tetapi aku gagal dalam hidupku. Cintaku yang ku dambakan selama ini terkubur begitu sahaja kerana sikapku yang tidak jujur, malah segala kerjaya yang aku impikan juga musnah kerana tidak tertanggung derita ditinggalkan kekasih...





Benarlah firman Allah, segala dosa dengan ibu bapa pasti akan dibayar tunai di dunia tidak perlu menunggu di akhirat. Tatkala aku menderita kesedihan, aku bagaikan layang-layang terputus tali. Mak dan abah jua yang banyak membantuku dalam memulihkan semangat untuk meneruskan kehidupan.

Setelah setahun berlalu aku terkenang betapa besarnya pengorbanan mak dan abah.. Walau besar mana sekali kesalahan anaknya, mereka tetap memaafkan dan menerimaku malah banyak membantu aku untuk meneruskan kehidupan. Alhamdulillah aku bersyukur sangat di sebalik musibah ini, aku bertaubat dari segala dosaku yang lalu. Aku ingin menjadi hamba-Nya yang bertaqwa. Sungguh, tiada Cinta Yang Paling Agung melainkan cintaku kepada Allah dan Rasul. Tatkala aku melakukan kesilapan, Dia tetap merahmati hidupku dengan keampunan dan kasih sayang-Nya. Tetapi bekas kekasihku tidak mampu menerima kesilapan diriku malah meninggalkan aku. Aku tetap memaafkannya kerana manusia tidak pernah lari dari membuat kesilapan. Hanya Allah Rabbula'alamin yang Maha Sempurna lagi Maha Pengampun.

 
Ya Allah, ampunilah segala dosaku... Sungguh hina lagi kerdil diriku di sisi-Mu... Jadikanlah aku hamba-Mu yang selalu bertaubat... Dan jadikanlah aku anak yang solehah.. Amin...



....Buat Gadis Kesayanganku.....

Gadisku…
Sesungguhnya kejadianmu terlalu unik, tercipta daripada tulang rusuk Adam yang bengkok menghiasi taman-taman indah lantas menjadi perhatian sang kumbang. Kau umpama sekuntum bunga, harum aromamu bisa menarik perhatian sang kumbang untuk mendekatimu. Namun…tidak semua bunga senang untuk didekati oleh sang kumbang lantaran duri yang memagari diri, umpama mawar merah, dari kejauhan sudah terhidu akan keharumannya serta panahan warnanya yang terserlah indah mengundang kekaguman kepada sang kumbang..tapi awas..duri yang melingkari dirinya bisa membuatkan sang kumbang berfikir beberapa kali sebelum mendekatinya.

Gadisku…
Aku suka sekirannya kau seperti mawar aspirasi setiap mujahadah. Bentengilah kubu dirimu dengan perasaan malu yang bertunjangkan rasa keimanan dan keindahan taqwa kepada Allah.  Hiasilah wajahmu dengan titisan wudhuk. Ingatlah bahawa cirri-ciri seorang wanita solehah ialah dia tidak melihat kepada lelaki dan lelaki tidak melihat kepadanya. Sesuatu yang tertutup itu lebih berharga jika dibandingkan dengan sesuatu yang terdedah…umpama sebutir permata yang didedahkan untuk perhatian umum dengan permata yang diletakkan dalam satu bekas yang tertutup…sudah pasti keinginan diri kuat untuk melihat permata yang tersembunyi rapi tentulah melebihi daripada yang terdedah. Wanita solehah yang taat dan patuh kepada Al-Khaliq dalam melayari liku-liku kehidupannya adalah harapan setiap insan yang bernama Adam. Namun, segalanya memerlukan pengorbanan dan mujahadah yang tinggi kerana bertentangan dengan nafsu serakah yang bersarang di dalam dirimu lebih-lebih lagi ‘title’ gadis yang engkau miliki, sudah pastinya darah mudamu mencabar rasa keimanan yang ada. Namun ingatlah gadisku, sesiapa yang inginkan kebaikan maka Allah pasti akan memudahkan baginya jalan-jalan kearah itu. Yang paling penting gadisku engkau mestilah mempunyai azam, usaha dan istiqamah.

Gadisku…
Akuilah dirimu menjadi fitnah kepada kebanyakan lelaki. Seandainya pakaian malumu kau tanggal dari tubuhmu maka sudah tidak ada lagi perisai yang dapat membentengimu. Sesungguhnya Nabi S.A.W ada mengatakan tentang bahaya dirimu “Tidak ada suatu fitnah yang lebih besar yang lebih bermaharajalela selepas wafatku terhadap kaum lelaki selain fitnah yang berpunca daripada wanita”. Oleh itu gadisku, setiap langkah dan tindakanmu hendaklah berpaksikan kepada Al-Quran dan As-Sunnah. Jangan biarkan orang lain mengeksploitasi dirimu untuk kepentingan tertentu. Sesungguhnya Allah telah mengangkat martabatmu sebaris dengan kaum Adam, kau harapan ummah dalam melahirkan para mujahid dan mujahidah yang bisa menggoncangkan dunia dengan sentuhan lembut tanganmu.


Gadisku…
Dalam hidupmu engkau pastinya ingin disayangi dan menyayangi, itulah fitrah semulajadi setiap insan, namun ramai antara kaummu yang tewas kerana cinta. Bercinta itu tidak salah, tetapi memuja cinta itu yang salah. Ini kerana disebabkan cinta manusia sanggup menjual agama dan kerana cinta juga maruah tergadai. Gejala murtad serta keruntuhan moral muda-mudi sebahagian besarnya kerana cinta. Benarlah sabda Rasullullah S.A.W yang membawa maksud “Sesungguhnya cinta itu buta”. Cinta itu mampu membutakan mata dan hatimu dalam membezakan perkara yang hak dan batil jika engkau meletakkan cinta itu atas dasar nafsu dan bukan kerana Allah S.W.T. Sebelum engkau mendekati cinta, cintailah dirimu terlebih dahulu, mengkaji hakikat kejadianmu yang begitu simbolik, yang berasal daripada setitis air yang tidak beharga lalu mengalami proses pembentukan yang direncanakan oleh Allah S.W.T. Semoga itu mampu melahirkan rasa keagungan dan kehebatan terhadap Allah dan timbul rasa cinta dan kasih kepada Penciptamu.

Gadisku…
Menyintai Allah dan Rasul melebihi cinta terhadap makhluk adalah cinta hakiki dan abadi kerana hati yang pecah dan retak apabila diberikan kepada makhluk pastinya akan bertambah retak dan terburai. Tetapi, apabila hatimu diserah kepada Allah sudah pasti akan bertaut kembali. Dalam usia mudamu, sibukkanlah diri dengan ilmu yang mampu menajamkan akal dan mampu membina sahsiah muslimahmu. Sesungguhnya ilmu itu cahaya dan tidak mampu bertapak dalam hati orang yang melakukan maksiat.

Akhir kalam, terimalah kata-kata seorang ahli sufi iaitu Rabiatul Adawiyah sebagai renungan bersama. “Cintakan manusia itu tidak mewujudkan kabahagian yang hakiki untuk seorang insan dan ia tidak kekal abadi kerana manusia itu sering membuatkan seseorang kecewa, gagal, merasa terseksa. Oleh itu, tiada suatu cinta pun yang dapat membuahkan kebahagian dan kenikmatan yang kekal abadi kecuali cinta kepada pencipta manusia itu sendiri

 

....Wahai Sahabatku Yang Kecewa.....

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Demi Tuhanku yang diriku di bawah penguasaan-Nya dan sentiasa dalam pengawasan-Nya, aku tidak menulis melainkan untuk mengabdikan diri kepada-Nya dan dengan izin-Nya. Sesungguhnya aku menulis dengan penuh kasih sayangku kepadamu sebagai seorang sahabat, sebagai seorang saudara seagamaku. Aku tidak inginkan melainkan kebaikan bagi dirimu dan bagi diriku agar kita sama-sama beroleh syurga yang sangat kita impikan di pengakhiran sebuah perhitungan.
Wahai sahabatku,
Cinta itu letaknya di hati dan hati itu milik Allah. Tidak mungkin kita dapat menyentuh hati seseorang tanpa izin Allah dan jika Allah tidak mengkehendaki. Tidak patut kita serahkan hati kita yang dimiliki Allah itu kepada orang lain untuk dikuasai atau diperintah. Bahkan memang sepatutnya kita serahkan jiwa dan raga kita seluruhnya kepada Allah. Adapun rasa cinta yang lahir sesama manusia itu hanya jalan menuju cinta Allah. Janganlah sekali-kali kita menukarkan tujuan cinta di hati yang sepatutnya untuk Allah kepada manusia hanya kerana kita dapat melihat kecantikan manusia dan kita tidak dapat melihat Allah, kita cuma merasa dan melihat kecantikan segala ciptaan-Nya. Kita lupa dan selalu tidak sedar hakikat segala kecantikan itu adalah milik Allah. Jadikanlah cinta kepada manusia itu sebagai jalan menuju Tuhan, bukan matlamat dan pengakhiran destinasi cinta. Maka engkau akan lebih tenang menerima segala penolakan.

Wahai sahabatku,
Hati kita meronta untuk mencintai dan dicintai. Alangkah remuk redamnya hati tatkala apa yang kita cintai tidak kita miliki. Alangkah kecewanya jiwa tatkala cinta kita tidak dibalas oleh orang yang kita cintai. Ternyata hati itu bukan milik kita, ia milik Allah. Kita tidak bersalah tatkala cinta itu lahir terhadap seseorang, tetapi kita keterlaluan tatkala kita memaksa ia kepada seseorang. Bukankah sepatutnya kita redha dengan ketentuan Allah yang tidak menumbuhkan cinta terhadap kita di hati orang yang kita cintai? Alangkah zalimnya kita tatkala kita tidak dapat menerima apa yang telah ditetapkan oleh Allah. Sedangkan saban hari kita sering tidak menghargai cinta Allah, kita tidak pula membalas segala anugerah cinta yang Allah berikan kepada kita pada setiap hembusan nafas, pada setiap detik kehidupan yang kita lalui. Bukankah Allah lebih layak untuk murka kepada kita kerana kita tidak membalas-Nya dengan ketaatan yang sepatutnya?
 


Wahai sahabatku,
Allah menjanjikan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik. Yakinlah akan janji Allah, sesungguhnya Allah tidak memungkiri janji. Perbaikilah setiap inci kehidupanmu agar engkau termasuk di kalangan orang yang beroleh pasangan yang baik. Allah tahu tentang dirimu lebih daripada engkau sendiri. Maka Allah telah menetapkan untukmu lebih baik daripada apa yang engkau kehendaki. Boleh jadi engkau cintakan sesuatu tetapi ia buruk bagimu dan begitu juga sebaliknya. Pada setiap persimpangan kehidupanmu, apakah engkau merasakan bahawa Allah tiada bersamamu? Bahkan dia sentiasa mendengar dan melihatmu. Persoalannya, apakah engkau sudah merintih pada-Nya, meminta pada-Nya dan memperlihatkan apa yang sepatutnya kepada –Nya? Aku berlindung dengan Allah daripada menjadi hamba yang kufur dan lupa diri.

Wahai sahabatku,
Sungguh cinta itu telah menjadi faktor yang dapat mengubah sesuatu kepada lebih baik atau sebaliknya. Ada manusia biasa yang berubah menjadi wali kerana kuasa cinta, dan ada pula yang bisa menjadi hina kerana dikuasai cinta. Ya, tamadun itu berkembang dan boleh jadi hancur kerana cinta. Tidakkah engkau melihat Taj Mahal yang terbina kerana cinta? Sebaliknya, ada pula yang membunuh kerana cinta. Persoalanku kepadamu, apakah engkau ingin berubah kerana cinta ke arah Redha Allah atau mungkin lebih jauh daripada Allah?

Wahai sahabatku,
Aku tidak mengatakan bahawa aku mengetahui segala isi hatimu atau segala kekacauan yang mengisi jiwamu. Aku cuma ingin berpesan agar engkau tidak meletakkan keinginanmu lebih tinggi daripada ketentuan Allah. Aku ingin engkau mengerti bahawa milik Allahlah segala kejadian. Kemudiannya aku ingin engkau membawa kefahaman tersebut kepada pengamalan dalam kehidupan yang kau lalui agar ia hidup bersamamu di dalam setiap inci kehidupan. Janganlah engkau mengatakan bahawa engkau mentaati Allah di saat hidupmu bergelumang dengan jahiliah. Aku juga sepertimu, anak muda yang bergelora jiwanya. Maka aku berpesan kepadamu agar aku juga dipelihara Allah daripada segala penyelewengan dalam memahami hakikat cinta. Aku memohon keampunan kepada Allah atas segala kesalahan yang kuungkapkan dan kumohon kau doakanlah kebahagiaanku di dunia dan di akhirat. Moga kita dipertemukan Allah untuk hidup di syurga yang kekal selama-lamanya.

Wahai sahabatku yang kecewa,
Bersabarlah…
 

16 Ogo 2010

...UntuKmu AdaM dan HaWa...



Adam…
Kau bilang dirimu hebat dan kuat ibarat pahlawan,
Gagah perkasa seperti Badang,
Kau gunakan Hawa sebagai umpan,
Untuk membuktikan kelelakianmu yang hanya temberang.
 
Hawa…
Kau bangga dengan kecantikan lahiriah yang ada padamu,
Kau sanjung tinggi Adam yang terpikat dengan keindahan rupamu,
Kau tersenyum manis saat Adam melihat lenggok tubuhmu,
Tapi kau marah dan benci bila ada segelintir Adam yang menegurmu.
 
 
Adam…
Kadangkala kekacakan yang ada padamu,
Bisa membuat Hawa lemah dan cair ibarat ais terkena api,
Hati yang rapuh mudah luluh dan tunduk pada nafsu,
Jiwa yang halus mudah pula jatuh hati.
 
Hawa…
Iblis menggunakanmu sebagai umpan untuk memerangkap Adam,
Kau harus ambil kesempatan ini untuk memperdayakan Iblis,
Selamatkanlah Adam dari cengkaman api yang tidak akan terpadam,
Jatuhkanlah musuh Islam dengan akal satumu yang genius.
 
Adam…
Kata-kata manis nistamu bisa menggoda hati Hawa,
Senyum nakalmu membuatkan Hawa semakin suka,
Lembutmu dalam berkata membuatkan Hawa senang mendekatimu,
Sikap prihatinmu membuat Hawa tergilakan perhatianmu. 
 
 
Hawa…
Sikapmu yang tidak endah menjadikan Adam berani terhadapmu,
Berani mengambil kesempatan untuk menyentuh maruahmu,
Ketidaktegasanmu membuatkan Adam semakin suka akan dirimu,
Hingga kau pun hanyut dalam dunia cinta palsu.
 
Adam…
Kau bilang akalmu sembilan mengalahkan nafsumu yang satu,
Gunakanlah akalmu itu untuk mendidik nafsumu yang boleh membinasakan Hawa,
Cerdikkanlah akalmu itu dengan berjihad menentang nafsumu,
Agar Hawa terpelihara sentiasa dalam jagaan taqwa.



Hawa…
Lenggok tubuhmu bisa membuat Adam terpaku dan mata menjadi sepi,
Lembut suaramu bisa mencairkan hati lelaki Adam,
Longgarkanlah pakaianmu agar tubuhmu tertutup rapi,
Tegaskanlah suaramu supaya syaitan tidak berpeluang merasuk Adam.
 
Oleh itu Adam…
Bersikap tegaslah dengan Hawa dalam setiap urusanmu,
Kau harus kuat dan sabar dalam membimbing Hawa yang semakin liar,
Kau harus teruskan perjuanganmu menentang hawa nafsumu,
Agar nafsu Hawa tidak terus-terusan menular.
 
Adam…
Hawa meminta agar kau bersikap tegas dan berani,
Supaya Hawa takut untuk menggoda dan mendekati,
Supaya syaitan tidak membisikkan godaan nafsu durjana,
Agar kau bisa menjadi pemimpin dan ketua yang diidami Hawa.
 
Begitu juga Hawa…
Mahalkanlah senyummu yang bisa menawan hati lelaki,
Jagalah dan peliharalah aurat dan maruah dirimu,
Untuk membentengi nafsu yang sangat dibenci,
Agar kau suci terpelihara saat Adam menyuntingmu.
 
Hawa…
Adam mudah cair dengan keanggunan wajahmu,
Namun…itu bukanlah yang Adam harapkan,
Adam mengharapkan Hawa yang berpegang teguh pada agama sebagai penyuci kalbu,
Adam juga menginginkan Hawa yang sopan dan memelihara aurat dalam berpakaian.


  
 





DAN






 


Untukmu Adam :

Jadilah Adam yang berpendidikan tinggi dalam agama yang bisa membimbing Hawa dari menjadi mangsa godaan syaitan dan nafsu yang boleh membinasakan. Jadilah Adam yang murah dengan kata-kata nasihat dan teguran yang boleh memperbaiki Hawa. Jadilah Adam yang sentiasa berjuang menentang nafsu dan memelihara maruah diri untuk orang tercinta yang sah bergelar isteri. Jadilah juga Adam yang boleh menjadi ketua keluarga, imam dalam solat berjemaah dan pemimpin agama seperti yang diingini oleh Hawa.


Untukmu Hawa :
Jadilah Hawa yang tinggi dengan didikan agama, merendah diri dengan akhlak terpuji dan baik hati. Jadilah Hawa yang menjaga aurat dan maruah diri dari sewenang-wenangnya dilihat ajnabi. Jadilah Hawa yang sentiasa haus akan ilmu nasihat dan teguran sebagai persiapan menjadi Hawa yang solehah untuk seorang yang sah bergelar suami. Jadilah juga seorang Hawa yang bisa menjadi anak, ibu dan isteri yang solehah serta hamba Allah yang beriman dan bertaqwa seperti yang diidamkan oleh Adam.
 

18 Jul 2010

..rahsia keperibadian wanita melalui cara berjalan....

Setiap gerakan wanita ketika berjalan itu melambangkan keperibadiannya.Sifat itu adalah seperti berikut:

1. Jika berjalan, dari belakang kelihatan seperti tidak memijak tanah.
Golongan wanita yang jalannya berginjat, konon wanita ini adalah wanita yang tidak jujur, kalau berbual, mulutnya laser dan menyinggung perasaan orang lain. Wanita yang berjalan seperti ini juga terkenal dengan sikap egonya. Lebih parah, wanita ini biasanya pemboros atau suka membazir wang tanpa berfikir sebelum berbelanja. Padahal, wang yang dimilikinya itu masih banyak kegunaannya. Tapi jangan berkecil hati, kerana wanita seperti ini biasanya menjadi pujaan ramai lelaki.

2. Jika berjalan, sering menoleh ke kanan and kiri.
Wanita seperti ini biasanya pandai menyimpan rahsia. Walaupun ramai yang menganggap wanita seperti ini tidak jujur, suka menipu teman sendiri,dan merugikan teman bualnya, namun, ramai lelaki yang berusaha untuk menakluk hatinya. Konon wanita seperti ini senang diatur dan diuruskan.

3. Jika berjalan suka menunduk.
Cara berjalan melambangkan wanita seperti ini memiliki sifat yang tertutup. Ia hanya akan berbual dengan orang-orang yang rapat dengannya dan boleh dipercayai untuk menyimpan rahsianya. Wanita seperti ini biasanya sukar untuk ditakluk hatinya. Disamping sikapnya yang dingin, wanita seperti ini tidak peduli dengan kehidupan cinta. Namun, jika ada lelaki yang berjaya menawan hati wanita dengan cara berjalan menunduk ini, dijamin akan mendapat kebahagiaan. Sebab, wanita jenis ini sangat setia, dan dia tidak akan mengkhianati lelaki yang dicintainya.

4. Jika berjalan menatap lurus ke depan.
Wanita seperti ini biasanya memiliki pendirian yang teguh, bukan senang hendak menggoncangkan imannya. Jangan sekali-sekali menentang apa yang pernah dikatanya, jika anda tidak mahu mendengar dia berleter panjang lebar. Meski pendiriannya teguh, tapi dia selalu berselisih pendapat. Jangan hairan jika wanita seperti ini hanya mahu berbual dengan orang yang berpengalaman luas.

5. Jika berjalan badan bergerak ke kanan dan kiri.
Wanita yang berjalan dengan gaya yang sedemikian tidak ambil kisah dengan masalah yang berlaku. Apa pun masalah yang ada dihadapannya, dia dianggap kecil. Padahal masalah itu sebenarnya memerlukan kebijaksanaan untuk diselesaikan. Kerana sifatnya yang suka ambil mudah ini, banyak persoalan yang akhirnya tidak dapat diselesaikan dan akibatnya merugikan dirinya sendiri.

6. Jika berjalan badan tampak tegak.
Wanita ini tegas menentukan sikapnya sendiri. Dia tidak mahu urusan peribadinya dicampur oleh orang lain. Gaya bicaranya serius seperti ingin menunjukkan dia memiliki pendirian teguh. Yang menarik dari wanita ini, dia bertanggungjawap terhadap apa yang pernah dilakukannya. Dia menyenangi lelaki yang berdikari tanpa meninggalkan sifat-sifat romantiknya.

7. Jika berjalan seperti zirafah.
Maksudnya, ketika melangkahkan kaki ,badannya ia kelihatan bergerak ke depan dan ke belakang. Wanita jenis ini sangat lemah perasaannya. Dia seorang yang mudah terasa dan mudah tersinggung. Jadi, jika anda berbual dengan wanita seperti ini kenalah menjaga perasaannya agar tidak tersinggung, kerana wanita ini mudah mengalirkan air mata


Sumber
Ramalan menurut Kanjeng Pengeran Harya Tjakraningkrat dalam bukunya kitab primbon "Bethaljemur Addamakna".

...siapa sebenarnya kita.....


kisah ini aku paparkan hanya sebagai teladan kepada semua.. yang mana setiap manusia yang hidup di atas bumi ini sebenarnya tidak mengenali diri masing-masing...tapi ada juga manusia ni yang jenis nak berlagak lebih so diorang cakap dah knal diri sendiri...kalau lah kanal diri sendiri..aku nak tanya berapa panjang mulut korang sampai kat telinga??...berapa luas mulut korang??..macam2 lah..pape pun..aku harap korang semua dapat menilai apa yang terkandung dalam cerita kat bawah ni.....dan ambilah teladan disebalik kisah ini


...siapa sebenarnya kita.....

Sebelum memulakan seminar, Prof.Ibrahim mengeluarkan sehelai wang kertas bernilai RM100 dari dompetnya. Kemudian wang itu ditayangkan kepada 50 orang pesertanya.

"Siapa nak duit ni?" tanya Prof Ibrahim..

Semua peserta mengangkat tangan.
"Saya akan berikan duit ini kepada salah seorang daripada kamu, tapi izinkan saya membuat sesuatu dahulu ". Prof Ibrahim meramas-ramas duit itu hingga renyuk.
Kemudian dia menunjukkan duit yang sudah renyuk itu dan bertanya: "Ada sesiapa yang nak duit ini lagi?"

Hampir semua pesertanya mengangkat tangan. Prof Ibrahim mengangguk dan mencebikkan bibir.
"Okey apa kata kalau saya buat macam ni?"

Duit RM100 itu dicampakkan dan di tenyeh-tenyeh dengan kasutnya..
Prof Ibrahim memungutnya semula lalu diletakkan di atas meja. Wang kertas itu bukan sahaja renyuk tetapi juga kotor.

"Sekarang siapa nak duit ni?" tanya Prof Ibrahim.
Selesai dia bertanya, lebih separuh daripada jumlah pesertanya masih mengangkat tangan.
"Okay, apa yang boleh kita kutip daripada peristiwa itu tadi?" tanya Prof. Ibrahim lagi.
Pesertanya hanya diam, dan sesetengahnya hanya menggelengkan kepala. Mereka masih tidak dapat menangkap apa yang cuba disampaikan oleh Prof Ibrahim.


"Walau apapun yang saya lakukan pada duit ini, kamu tetap akan mahukannya. Betul tak? Kamu tahu kenapa? Kerana nilainya tidak berubah walaupun dipijak dan ditenyeh dengan kasut."
"RM100 tetap RM100 walaupun 10 kali dipijak." kata Prof.Ibrahim. Semua peserta yang mendengar kata-katanya hanya tersenyum.

Prof Ibrahim mengaitkan peristiwa itu dengan kehidupan seharian. Sering kali di dalam hidup, setiap orang akan merasai kejatuhan, hati hancur, ataupun dihina. Hinggakan suatu ketika kita akan merasa diri kita tidak berguna langsung.

"Tetapi walau apapun yang telah terjadi, ataupun yang akan terjadi, anda tidak akan hilang harga diri. Bersih atau kotor, renyuk atau licin, anda tetap berharga terutama pada mereka yang disayangi."

"Harga diri kita bukan datang daripada apa yang kita lakukan atau siapa yang kita kenal tapi siapa sebenarya kita?"jelas Prof Ibrahim.

Semua peserta ternganga mendengar penerangan profesor itu dan mereka lantas mengiyakan kebenaran kata-kata profesor itu...

Moral:
Harga diri kita bukan datang daripada apa yang kita lakukan atau siapa yang kita kenal tapi siapa sebenarya diri kita.

17 Jul 2010

edCoustic - Muhasabah Cinta



Wahai... Pemilik nyawaku
Betapa lemah diriku ini
Berat ujian dariMu
Kupasrahkan semua padaMu

Tuhan... Baru ku sadar
Indah nikmat sehat itu
Tak pandai aku bersyukur
Kini kuharapkan cintaMu

Reff. :
Kata-kata cinta terucap indah
Mengalun berzikir di kidung doaku
Sakit yang kurasa biar jadi penawar dosaku
Butir-butir cinta air mataku
Teringat semua yang Kau beri untukku
Ampuni khilaf dan salah selama ini
Ya ilahi....
Muhasabah cintaku...

Tuhan... Kuatkan aku
Lindungiku dari putus asa
Jika ku harus mati
Pertemukan aku denganMu

seribu warna pelangi

Semalam adalah kenangan, hari ini adalah kenyataan, esok adalah harapan….. Iman itu bukan hanya harapan, ia adalah apa yang terpancar di dalam hati dan dibuktikan dengan amalan…

Setiap kita di dunia ini tidak mahu..memilih jalan yg derita ..hakikatnya tanpa usaha keajiabpan tidak akan berlaku.


kita jangan selalu mengharap..kerana mengharap tidak pasti tertunai..tetapi kita boleh..bersabar..kerana kesabaran itu mengajar kita erti kehidupan

jangan menangis kerana gagal dalam cinta..sebab manusia akan meninggalkan apa yg di cinta

keinsafan bukan mudah untuk di tatang, tapi jelas di ulang-ulang

sesungguhnya lidah itu lebih berbisa..dari segala senjata..jadi sebelum berkata fikirkan akibatnya..

zaman berubah tetapi..dendam manusia tidak pernah berubah..

lelaki yg gagah mustahil tidak pernah menangis..tapi, percintaan yg akan menyebabkan mereka menangis..

nilai persahabatan diukur dengan kejujuran..bukan kebendaan

jadilah ubi yg bertutup rapat…bukan kek yg berkrim tetapi..diharungi lalat..

kedewasaan tidak menghalang apa yg di inginkan oleh setiap insan…

manusia bagaikan layang-layang, dimana sering terikat dengan sesuatu..tidak dapat bebas dengan sempurna..kecuali tali itu putus…barulah ia bebas melayang…

...akhirnya....

setelah semalaman aku dk try buat bendalah ni..akhirnya..berjaya jagk..tapi to lah..apa benda lah yang aku nak tulis kat sini...maklumlah aku ni bukannya pandai main ayat2 ni...xpa lah yang penting manfaatkan aku punya blog ni seelok2 nya...huhu